Aparat Kepolisian Tulungagung membekuk Aris Febriansyah (31) pengamen asal Desa/Kecamatan Ngunut. Aris ditangkap di rumah Katinah alias Wati warga Kecamatan Boyolangu. Dia melakukan penganiayaan yang berakibat tewasnya Hanung, anak kandung Wati yang masih berusia dua tahun.

Peristiwa itu berlangsung Rabu dini hari 27 Desember 2017. Dalam interogasi petugas Aris mengakui semua perbuatan biadabnya. Dia meninju perut bocaCapture.JPGh kecil itu. Aris juga menyakiti pipi Hanung. Tidak berhenti disitu. Dia benturkan kepala Hanung ke lantai sebanyak tiga kali hingga tidak sadarkan diri. Kekerasan itu terjadi saat Wati sedang berada di warung makannya.

Perselingkuhan itu terjadi saat suami Wati tengah bekerja di luar pulau. Aris tega menganiaya Hanung, kata Priyambodo karena terbakar api cemburu.

Hatinya panas melihat keakraban Wati dengan pelanggan warung makannya. Apalagi dia mendengar kabar Wati juga menyukai pria pelanggan warung makannya.

Usai berpesta miras dengan teman temannya, dini hari itu Aris mendatangi Wati yang berada di warungnya. Wati tengah menggendong korban yang rewel dan terus menangis. Aris mengaku sempat tidur tidak jauh dari warung Wati.

Dia terjaga karena mendengar suara tangis korban. “Pelaku meminta paksa membawa korban jalan-jalan. Sebab saat itu ibu korban tengah memasak menyiapkan dagangan,”papar Priyambodo.

Ibu korban membiarkan anaknya dibawa. Sebab antara korban dan pelaku sudah saling mengenal akrab. Karena melihat korban terus menangis, Aris mengaku geram. Apalagi ditambah rasa cemburu, kemarahannya semakin menjadi jadi.

Penganiayaan tidak terelakkan. Kepada Wati, Aris mengatakan korban terpeleset lalu kejatuhan meja yang ambruk.

Dia juga turut mengantarkan korban ke rumah sakit termasuk hadir di pemakaman serta hadir di acara tahlilan atau berkirim doa.

Meja itu terbuat dari triplek tipis. Melihat kondisinya mustahil mampu mengakibatkan kematian.

Advertisements